welcome to my blog

Kamis, 02 Juni 2011

Spesies Baru Terumbu Karang Bali


Karang gelembung yang menyerupai bunga aster bawah laut dan belut laut bercorak adalah dua dari sembilan spesies terumbu karang perairan Bali yang diduga kuat merupakan spesies baru bagi ilmu pengetahuan. 

Spesies baru tersebut ditemukan dalam survei Rapid Assessment Program (RAP), yang dilakukan oleh Conservation International selama dua pekan di kawasan itu.

Pemerintah Indonesia akan menggunakan hasil survei tersebut untuk meneliti kesehatan terumbu karang di perairan Bali. Selanjutnya digunakan sebagai bahan kajian dalam memutuskan terumbu karang mana yang akan ditetapkan sebagai kawasan laut yang dilindungi. 

Selama survei singkat itu, para ilmuwan mengidentifikasi delapan spesies ikan dan satu spesies koral yang tidak pernah terpantau sebelumnya.

Di antara temuan yang berpotensi sebagai spesies baru itu, terdapat dua tipe ikan kardinal, dua variasi dottyback, belut laut (garden eel), serta satu spesies sand perch, fang blenny, dan goby. 

Tim RAP juga menemukan koral gelembung dari genus Euphyllia. Meski belum pernah melihat sembilan spesies itu di tempat lain, para ilmuwan masih harus melakukan konfirmasi apakah seluruhnya benar-benar spesies baru dengan membandingkan satwa itu dengan spesies lain.

Spesies baru ini adalah bagian kecil dari seluruh organisme hidup yang diobservasi oleh tim tersebut sejak 2008. Mereka mendokumentasikan 953 spesies ikan terumbu karang dan 397 spesies karang.

Kondisi koral yang mereka pantau cukup sehat, dengan rasio koral hidup dan mati sekitar tujuh berbanding satu. "Kami melakukan survei ini di 33 lokasi sekitar Bali," kata Mark Erdmann dari program kelautan CI Indonesia. 

"Terdapat beragam habitat yang luar biasa, tingginya keanekaragaman yang sangat mengejutkan dan terumbu karang yang tampaknya dalam tahap pemulihan aktif," katanya.

Meski terumbu karang itu menunjukkan perkembangan ke arah perbaikan, mereka masih membutuhkan perlindungan. Hal itu terlihat dari sedikitnya hiu yang ditemukan di kawasan tersebut yang mungkin menjadi pertanda buruk karena satwa predator itu adalah bagian integral terumbu karang yang sehat. "Survei RAP ini menyoroti betapa penting kawasan laut yang dilindungi ini," kata Erdmann.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Share